Sunday, 12 June 2011

Khilaf

Perlukah masih menakuti redup yang pasti jika tersalah langkah, atau mungkin yang masih tertatih lantas terjatuh terus meratap kesah? Kalau tiada dicuba barang sekali, masakan ketahuan perihal yang tersimpan rapi. Jika takut menempuh dugaan, kamu hidup untuk apa sebenarnya tuan? Kesilapan, dan kesalahan itu lumrah jasad dan jiwamu, pokoknya semua harus dibuat pelajaran, bukan disimpan sebagai pekasam. Tidak dihirau, diendah apatah lagi, usah gusarkan untuk mengakui kekhilafan, jangan takuti menerima kelemahan. Cuma satu pesananku, usahakan untuk menjadi yang lebih baik. Apa jua definisimu, harus tetap berdiri teguh dan kuat. 

No comments:

Post a Comment