Sunday, 27 February 2011

Sang Pemimpi, Suatu Ulasan


Buku ini baru aku dapati lewat malam semalam daripada sahabatku. Sebaik sahaja aku membukanya, tidak dapat lagi ditinggal barang sekejap. Lewat beberapa minit yang sudah, aku baru seusai meneliti lembaran terakhir.

Membacanya seolah-olah menonton suatu filem, yang sarat dengan latar kehidupan tiga watak utama, Ikal, Arai dan Jimbron. Dari sebuah desa terpencil di Pulau Belitong, setiap daripadanya ditimpa pelbagai musibah dan ujian yang berbeda. Namun setiap rona harian yang terkadang begitu hitam, pasti dititip dengan secebis gelak lelucon yang sungguh polos dan menyentuh hati.

Betapa dari usia yang begitu kecil, ada anak-anak yang terpaksa menghadapi dugaan yang sungguh maha besar, ditenggelami kemiskinan, dipalit kehilangan orang tersayang, tidak diendah perawan idaman. Sungguh, suatu karya yang menakjubkan. Beberapa kali, kelopak mataku berair laju membaca petikan suatu realiti kehidupan.

Terasa kagum sungguh dengan manusia yang begitu kuat sedemikian rupa, walau apa jua kesusahan dan kesulitan yang cuba menghalang, mereka terus kuat menatang mimpi yang kadang-kala pudar ditelan kepahitan yang terus mendatang.

Arai, Ikal dan Jimbron; suatu persahabatan tulen tiga serangkai. Keburukan atau kehodohan luaran tak pernah membatasi hati putih yang suci dan tulus. Sesungguhnya, wang atau material bukan segalanya, nilai kemanusian menjadi keutamaan, untuk sang pemimpi terus tekun mengukuh apa yang terawangan di alam fantasi.

Sungguh, aku kagum.

No comments:

Post a Comment